Sunday, May 24, 2015

Our adventure to Bukit Moko!

Back to our kuliner and adventure!!

Kita lanjutkan liburan hari pertama kita di bandung. setelah puas kuliner mari kita jalan-jalan ke bukit moko. setelah gw liat maps dan nanya orang di cafe d'pakar kita tinggal lurus terus ikutin jalan keatas, lewatin tebing keraton dan lanjut lagi jalan keatas. well, ga segampang lihat di peta dan denger arahan dari petugas parkir di cafe d'pakar sih ya.

Ngikutin jalan sih ngikutin jalan ajaa, tapi jalannya luar biasaaaa bangeet!! naik turun bukit, hujan deres, jalanan cuma bisa 1 mobil aja. sepanjang perjalanan itu cuma bisa lihat jurang disamping kiri dan perkebunan disamping jalan kanan, kadang ada rumah warga tp cuma beberapa doang, yang lewat di jalan itupun hanya mobil kita dan beberapa orang yang sedang berjalan kaki. sempet ragu apa ini jalan yang bener tapi diyakinin sama orang yang kita tanya yah bener ini jalannya.

Tidak semulus itu juga perjalanan kita menuju bukit moko karena kita sempet nyasar di satu jalan yang bener-bisa cuma satu mobil yang artinya kita ga bisa muter balik dan tetep harus menyusuri jalan yang salah itu. sampai akhirnya nemu ada rumah yang lagi mau di bangun tapi kayaknya di tinggal gtu ga dilanjutin. dan cuma itulah harapan kita karena kita ga tau kedepannya ada jalan yang lebih besar lagi atau nga, krn jalan itu jalan paling sepi yang kita lewatin.

Akhirnya kita coba muter balik. tapiiiihhhh pas mau mundur terus belok ke kanan itu gw sempet bilang ke supirnya "pak, apa saya turun dulu buat liat bagian belakangnya" karena belakangnya itu langsung jurang guys dan hujan juga, jadi kita rada ragu juga. tapi kata bapaknya ga perlu. Dan sekarang yang bikin panik adalah mobil makin mundur ga bisa maju dan kata si ci nancy yang duduk di pojok kanan itu uda mau masuk got yang letaknya dipinggir jurang. dag dig dug dueeer banget deh kita. akhirnya si pak supir minta kita turun dulu dan mencari batu buat menyanggah, akhirnya shandya nemuin tuh batu dan gw yg angkat yeeee (kl kata anak-anak fitness lu akhirnya berguna yah haha). lumayan berat tuh batu sekitar 8-10kg lah dan posisi mobil itu di tanjakan. bisa kebayang kan yaaa angkat batu seberat itu dengan posisi gw harus nanjak. badan berasa mau balik ke belakang dan pas udah slesai naro tuh batu dan mobil uda bisa nanjak kita semua berteriak "THANKS GOD". tapi ternyata si newton kepikiran pas gw naro tuh batu dan bobil itu makin mundur malah gw yg masuk ke jurang. tapi Tuhan masih menolong 6 wanita ini yang masih single-single

Masih ada 1 rintangan lagi, di jalan ga jauh dari tempat kita muter balik. kali ini jalannya bukan batu tapi tanah merah. mobil kita ga bisa maju lewatin itu tapi malah makin mundur. kita semua paniiik banget karena baru pertama kali ngalamin kaya gini. dan mendadak mesin pun mati. gw pun nanya lg "pak ini bannya ga botak kan yah pak, mesinnya gpp kan pak?" si bapaknya untung tenang bangeeet dan jawab gpp kok. dan akhirnya bisa lewatin itu juga. yang ada di otak kita adalah apakah kita harus pulang lewatin jalan ini lagi karena posisi saat kita sampai di bukit moko adalah jam 5 kurang. dan kl kita lewat situ lagi pasti udah gelap dan makin sepi banget.

Sesampainya kita di bukit moko hal pertama yang saya lakukan adalah menanyakan jalan lain yang lebih layak. dan akhirnya orang itu bilang memang jalan disitu sangat tidak direkomendasi karena medannya yang sulit. dan sebaiknya lewat jalan padasuka saja. dan memang saat gw search jalan itu paling mudah dan masih gampang untuk dilewatin tapi yah nasi sudah jadi bubur lah yaa. Kalau ga ngelewatin itu perjalanan kita jadi biasa aja. hehehehee

Ok, walaupun saya bilang sudah sampai di bukit moko tapi kita tetap harus menanjak naik yang lumayan tinggi. dan saya memutuskan untuk membeli sendal swallow karena tidak memungkinkan menggunakan sendal saya ini. dan memang benar lumayan capek buat naik keatasnya apalagi dengan kondisi setalh hujan. jalan yang kita lewati itu jalan bebatuan jadi masih tidak terlalu licin tapi tetap berhati-hati karena kita bukan pakai sepatu yang wajar.

Tiket masuk untuk menuju bukit boko hanya sebesar Rp. 8.000,- dan petugas di pos itu sudah menunjukkan jalan pintas untuk menuju ke puncak bintang nya, namun jalan itu tidak melewati pohon-pohon pinus yang kita mau untuk berfoto-foto. akhirnya kita mengambil jalan untuk melewati pohon pinus tersebut. jalanan yang di lewati bukan jalan bebatuan melainkan tanah merah yang lumayan licin.






Kita sangat senang dengan liburan kita di hari pertama ini apalagi ketika sampai di puncak tertinggi di kota bandung ini dengan view yang cukup indah di kelilingi oleh pohon pinus. walaupun kabut sudah turun tapi kita tetap bisa menikmati hijaunya bandung. Kl gw critain perjuangan kita sampai di bukit moko, paling kalian cuma bisa bilang si devi lebay banget crita nya. kl gw post foto-foto di bukit moko paling juga kalian cuma bilang, udah cuja gtu doang bukit moko nya. makanya mending dateng langsung dan buktiin tempat kece di bandung sekarang ini dan juga tempat paling tinggi di bandung (tebing keraton aja kalah tinggi)..





Kuliner Bandung day I

Yeeeyyy short holiday is coming!!!



Namanya juga short holiday pasti ga bakal jauh-jauh dari jakarta dan pilihan liburan gw jatuh di bandung. Hahahaha pasti banyak temen" gw yang bilang ga bosen yah lu ke bandung mulu dan teteeeuup jawaban gw adalah masih banyak tempat yang belum gw explore di bandung, ga cukup 2 hari buat explore tempat" kece di bandung..

Kita berangkat menuju bandung dari jakarta itu sekitar jam 6 pagi tapiii sayangnyaaaa maceettt bangeeeeet, bukan krn emang banyak kendaraan yg menuju kesana tp krn adanya kecelakaan. Well, buat kalian tau gw pergi kesana itu cuti sehari dan besoknya baru hari libur biar ga rame" amat pas di bandungnya.

Nyampe bandung sekitar jam 10an gtu deehhh dan rencananya itu kita mau makan nasi kuning di jalan pandu. Ini bukan sekelas cafe gtu yaah tp ini bener" makanan pinggir jalan gtu, posisi nasi uduk ini ada di deket gereja pandu. Tapi nasi uduk ini emaang enaak banget, rasanya pas apalagi rasa sambelnyaa uuuhhhh mantaaap deehhhh

Lanjut makaaaan lagiiii yuuuk, selanjutnya kita menuju Soda resto yang berada di 101 hotel bandung. Pas kita nyampe cafe ini lumayan sepi krn emang masih jam 11an dan weekday jadi kita bisa milih mau duduk dimana. Yang terkenal dari soda resto ini tuh kursi alaynya, maksudnya kursi alay itu kursi yang bertuliskan kata" singkatan penuh makna, langsung liat fotonya aja deh niih hehehe

macem-macem kursi alay-nya

personil alay masa kini



anaknya suka curhaaaat bangeet yaaah

Makanan di cafe ini tidak terlalu mahal, masih masuk standard laah. Harga pizza satu loyangnya Rp. 55.000,- dan harga minumannya berkisar Rp. 15.000,- s/d 35.000,- dan cafe ini cozy banget buat tempat nongkrongnya

Makan, makan, makan dan makaaan itulaahhh yang kita lakukan selama di banduung. Krn abis dari soda resto ini kita lanjut ke cafe d'pakar di daerah dago giri. Buat menuju kesini siih saya lumayan susah krn pake google maps pun malah disasarin. Akhirnya bermodalkan browsing lewat blog teman" lain yang udah pernah kesana arah cafe d'pakar itu satu jalan dengan arah tebing keraton. Yah well akhirnya menggunakan google maps lg dengan destinasi tebing keraton, dan juga gw sambil telpon temen gw buat make sure jalan yg gw lewatin itu bener. Awalnya agak ga yakin cafe ini ada nya jauh banget dari pusat kota dengan kondisi jalan sempit, sebelah kiri itu jurang, jalanan nanjak banget dan kondisi jalan masih bebatuan alias belum di aspal.

Ga lama dari tanjakan yang di kelilingi pepohonan besar, kita sampai di jalan yang sedikit rata dan kondisi jalan lumayan lebih baik. Pelan" kita tengok di sebelah kiri (menurut kata temen gw yabg orang bandung tp belum pernah kesitu yaaa tp percaya aja sih hehe) dan benar posisi cafe dpakar ada disebelah kiri jalan.

Akhirnya kita masuk ke cafe itu dan harus memilih makanan langsung di kasirnya baru bisa memilih tempat duduk. Gw pikir itu cafe cuma kecil tapi ternyata ngaaa, justru luas bangeeet. Penempatan setiap meja nya pun rapih banget dan jaraknya agak sedikit jauh, gw rasa pemilik cafe ini lebih mementingkan kenyamanan daripada bisa muat banyak pengunjung tp malah ga nyaman krn setiap meja terlalu mepet bangeeet.

Kita pun memilih tempat yang lumayan agak adem krn kita sampai disitu sekitar jam 2 siang. Well gw ga perlu banyak ngomong tentang cafe ini krn ini tipe cafe yang gw suka bangeeet!!! Mengutamakan kenyamanan dan view nya keren abis, walaupun pilihan makanannya sedikit tapi masih dengan harga terjangkau. langsung lihat aja foto-foto kita.

see!! this is my favorite cafe around Bandung


bangku nya sengaja di design menghadap langsung ke pemandangan yang amat indah












Just for your information, besoknya gw lewat cafe ini lagi buat ke tebing keraton dan pager diluar sampe ditutup dan orang harus menunggu diluar pager saking penuhnya gw rasa. Dan kenapa sampai ditutup pagernya karena konsep cafe ini adalah taman yang kalian bisa berjalan-jalan juga di sekitar nya dan untuk menghindari orang" yang nakal yang hanya untuk sekedar berfoto saja dan iseng melihat saja. Saran gw dateng pas weekdays aja tp kl emang mau weekend datang pas cafe ini baru buka aja. dan opening hour nya dari jam 12 siang sampai jam 6 sore saja.

Next destination kita adalah Bukit Moko. Hahaha untungnya kali ini bukan makan-makan lagii sih guys. tapi kali ini bisa gw sebut sebagai adventurenya kita berenam. kenapa gw bilang adventure kita? liat di post gw selanjutnya yaaah gimana perjuangan kita untuk sampai di bukit moko

Tuesday, May 19, 2015

YOU


I don't know what i feel right now. I feel really tired!

Tuhan, bolehkah aku mengeluh untuk kesekian kali nya? Maaf jika aku tak sempurna, aku wanita biasa yang tidak selalu bisa tegar disetiap masalah. Aku percaya setiap aku melewati ini tingkat kesabaran dan ketegaran aku menghadapi masalah akan semakin meningkat. Namun inilah cara aku melepas semua kekesalan dan amarahku.

Mungkin ini salah aku ketika kita berkomunikasi kembali, dg satu pertanyaan yang mengundang kita untuk berinteraksi setelah sebulan lebih kita menjalani hidup masing-masing. Maaf dan beribu kali maaf aku ucapkan untuk janji yang pernah kita ucapkan.

Tawa, canda, dan cerita yang tersimpan selama satu bulan pun meluap begitu saja malam itu. Sampai dimana aku mengeluarkan statement "aku menjadi diri aku sendiri ketika ngobrol sama kamu, aku ga tau harus crita sama siapa saat ga ada kamu, krn kamu satu-satunya orang yang tau setiap detail masalah aku" dan kamu langsung menjawab dengan cepat "akupun begitu, seperti hidupku kembali lagi. And this is the real me" ntah kebahagiaan macam apa yang kita perbuat, aku rasa a temporary happiness! Ya hanya sementara saja.

Perlahan semua masalah dan crita kita bergulir. Dimana sejak pertama kali komunikasi aku sudah membangun pertahanan untuk tidak mau tau tentang hubunganmu dengannya namun nyatanya tidak bisa, justru yang aku lihat disitulah akar semua masalahmu.

Sampai saat kesabaranku hampir habis dan kelelahanku semakin memuncak. Aku marah semarah-marahnya padamu. Aku harap kamu mengerti atau sekedar mencoba mengerti apa yang menjadi pokok kemarahanku dan mencoba memposisikan diri jika ada di posisi aku.

Disela pembicaraan dan tawa kita, kau selipkan kisahmu dengan dia. Kau bilang wanitamu meminta lamaran di bulan juli ini. Dalam hatiku ada rasa sakit tapi aku coba simpan. Sejenak ku coba berpikir netral dan muncul satu pertanyaan yang cukup mengherankan buat aku. Dia adalah wanitamu yang seharusnya mengerti apa yang kamu hadapi kedepannya. Berdasarkan ceritamu, di bulan juli kamu akan mulai rekaman dan kamu pun akan resign dari pekerjaanmu sekarang. yang terlintas di otakku adalah, pola pikir apa yang ada pada wanitamu? Yang aku paham, resign dan memulai pekerjaan baru bukanlah hal yang mudah dengan jadwal latihan untuk rekaman pun padat dan harus ditambah dengan kamu harus meyakinkan diri untuk ke jenjang yang lebih serius dan untuk persiapannya. Well, mencoba positif thinking saja bahwa dy takut akan kehilangan kamu, tp tetap saja cara yang dia pilih kurang pas menurutku.

Berlanjut ke perbincangan kita kemarin kamu melanjutkan statementmu bahwa wanitamu pernah meminta putus dari dirimu dengan syarat kamu harus memberikan uang ganti yang jumlahnya tidak sedikit dengan alasan kamu telah menyia-nyiakan dia. Sungguh aku sebagai wanita malu ada wanita lain seperti itu, mau melepaskan pria yang sudah cukup lama bersamanya dengan dibayar uang. Mungkin yang ada di otaknya kamu merupakan pohon duit buat hidupnya, kamu bisa dibawah kendali dia, that's why dia bertahan dengan cara itu. Maaf harus ku katakan dan ku simpulkan bahwa wanitamu cukup matrelialitis.

Aku mencoba mengingat crita mu, ketika papamu masih belum menyetujui hubungan kalian sampai saat ini dengan alasan takut kamu di handle sepenuhnya sama dia. Well, aku rasa papamu benar. Sampai ketika orangtuamu mau renovasi rumah dan meminta tambahan biaya untuk renovasi rumah pun wanitamu malah berkata "mending dikasih perbulan aja jadi ga perlu minta lagi ketika ada keperluan seperti ini dalam jumlah besar." Ya aku tau, wanitamu mengetahui semua tabunganmu, rekeningmu. Tp ini untuk orangtuamu sendiri, yang akan menjadi calon mertuanya dia bisa berkata seperti itu. Untuk kesekian kalinya aku mengatakan kepadamu, kita adalah anak tunggal yang mana ketika mereka sudah tidak sanggup untuk mencari nafkah untuk dirinya sendiri kemana lagi mreka akan bertumpu kl bukan kamu? Belum jadi istrimu saja sudah tidak bisa berbagi (ditambah lagi uang yang kamu gunakanpun uang kamu sendiri bukan hasil jerih payah kalian berdua). Ya mungkin itu sudah terlalu jauh pemikiranku, yang simple saja lah, yang bisa di pikirkan semua orang yaitu, kita tidak akan pernah bisa membalas kebaikan orang tua kita mulai dari mengandung sampai membesarkan kita seperti sekarang bukan hanya materi, tp pertarungan seluruh jiwa dan raga mreka, dengan uangpun saja tidak cukup. Inilah puncak kemarahanku kepadamu.

Aku tidak paham apa yang membuatmu bertahan sampai selama ini dan lebih mementingkan kepentingan wanitamu dibanding orangtuamu. Meskipun kau bilang kau tetap melakukan hal yang kamu anggap itu untuk kedua orangtua mu, tapi tetap saja kamu telah memberikan celah kepada orang lain untuk menjatuhkan orangtua-mu sendiri dan itu adalah calon menantu untuk orangtua mu. Bayangkan jika kalian menikah dan tinggal satu atap dengan nya akan lebih banyak hal yang menjadi perdebatan di dalam nya. Bukan membuat orangtuamu bahagia tapi menjadikan pikiran untuknya. Kalau kali ini kamu mau bilang aku intervensi yah aku akui mungkin aku intervensi krn sudah pakai hati. Tapi ketika sahabatku bertanya kalau sampai kamu putus dan kamu tidak memilih aku bagaimana? Dengan tegas aku katakan aku tidak masalah kamu mau dengan siapapun asal wanita yang bisa menghargai orang lain apalg orang tuamu, dan orang yang memang benar-benar kamu sayang agar kamu tidak lagi melirik wanita lain. Tapi aku tidak mau menjadi wanita yang munafik karena sesungguhnya dari hati kecilku masih berharap kepadamu.

Aku bukan hanya mementingkan dirimu saja, tapi aku mementingkan orangtuamu juga yang sudah tidak muda lagi dan keturunanmu untuk kedepannya.

Bolehkah aku meminta satu permintaan terakhir jika memang kamu akan melangkah ke jenjang itu?

For the last time i wanna meet you, i wanna hug you. Then i will let you
enjoy your happiness with her. I won't bother you again if u already engage with her. I appreciate what you've choosen